Introvert dan Pemalu adalah dua hal yang berbeda. Aku sih kebetulan mengidap dua-duanya, parah memang tapi rapopo. Dan siapapun kamu, iya kamu! perlu tau tentang introvert, kenapa? ya siapa tau aja kamu, pacar,anak atau siapamu itu introvert jadi biar lebih mudah memahaminya. Blog ini sekedar catatan hitam-putih-kelabu introvert versi sudut pandangku, hanya bersumber pada perasaan tanpa berdasar pada ilmu pasti! Ingat, Orang introvert itu tidak aneh hanya nyleneh (eaaa gitu deh).

Bagaimana Proses Terbentuknya Karakter Introvert?

Bagaimana Proses Terbentuknya Karakter Introvert?? || Banyak yang bilang introvert itu karakter bawaan lahir, tapi apa iya begitu? Entahlah, aku sendiri tidak tau bagaimana prosesnya tapi tau-tau aja menyadari bahwa aku cinderung introvert. Menurut versi-ku introvert itu muncul seiring berjalannya waktu dan mungkin faktor lingkungan juga. Aku masih ingat betul saat-saat aku masih kecil, aku kecilnya suka main dengan anak laki-laki, karena memang seumuranku disekitarku kebanyakan cowoknya.

Aku gak malu sama sekali meski banyak yang mengejek cewek kok mainnya sama anak-anak cowok. Aku biasa main kelereng, tembak-tembakan, mobil-mobilan, sepakbola dan lain sebagainya dimana aku gak bisa main permainan yang biasa dimainkan anak cewek.

Konyolnya lagi, waktu sekolah TK aku seragamnya pakai seragam anak laki-laki, aku gak mau pakai rok seragam perempuan gitu. Karena sekolah TK-ku bersebelahan dengan SD, sering kali ketika anak-anak SD itu istirahat pada ngintip di cendela, ngapain coba? Mereka semua sengaja melihatku, dimata mereka aku yang gak mau pakai seragam cewek ini adalah fenomena langka. Apakah aku malu? Tidak sama sekali, bahkan sampai lulus TK aku tetep pakai seragam cowok.

(Yah, kalo ingat masa-masa TK itu sih merasa malu-nya justru sekarang, aku heran kok aku dulu bisa gitu ya? Apalagi saat ada yang tiba-tiba tanya “loh kamu yang dulu sekolah gak mau pakai rok ya?”, tapi yah anggap aja itu sejarah yang lucu)

SD aku mau pakai seragam rok, tapi hanya saat di sekolah aja sih. Aku masih merasa normal saat SD, dimana aku gak punya malu, bermain sama siapa saja. Aku mulai agak merasa berubah ketika kelas 4 SD saat itu aku pindah sekolah. Aku berada di lingkungan baru, aku mulai bisa merasa minder karena cara belajar dan lingkungannya benar-benar baru tidak seperti SD sebelumnya, terlebih disitu ada kelompok teman yang menamaiku dengan sebutan ‘bemo’. Kalo bahasa gaul-nya kini mungkin dibully gitu.

Parahnya lagi, ada guru pelajaran olahraga yang selalu menjadikanku bahan ledekan, entah apa salahku, katanya sih karena aku mirip sama ponakannya, aku merasa ibu guru olahraga itu judes banget, aku selalu diledekin padahal yang lain enggak. Mungkin dari sinilah aku mulai jadi perasa dan mudah tersinggung. Mungkin ibu guru atau teman-temanku sudah pada lupa, tapi sampai saat ini aku masih ingat bagaimana rasanya memendam emosi kala itu.

Puncaknya aku mejadi pendiam dan pemalu ketika SMP, aku benar-benar yang suka menyendiri suka suasana hening. Aku masih ingat kalau berangkat sekolah aku suka berangkat terlalu pagi agar tidak menemui keramaian, ketika dari belakang terasa dan terdengar suara teman teman hendak barengan maka mendadak aku tancap gas, pura-pura gak dengar lalu ngebut.

(Yah, kalo ingat masa-masa SMP itu sih merasa aneh-nya justru sekarang, aku heran kok aku dulu gitu ya? Apalagi saat teman yang sering aku tinggal ngebut, tiba-tiba ketemu dan bilang “eh Widhal-Widhoel dulu SMP kalo dibarengin malah ngebut, padahal yang ngejar ngos-ngosan “, yah anggap aja itu sejarah yang sadis)

Saat SMA rada mending sih karena meski aku pendiam tetap berusaha bergaul meski hanya dengan kelompok teman tertentu. Lebih dari itu sikon rumah tidak mendukung jadi ketika aku dirumah aku jadi semakin pendiam, mudah tersinggung dan gampang marah. Bahkan sampai tulisan ini aku posting, aku masih merasakan hawa itu. Setelah lulus SMA aku kuliah tetep dengan pesona pendiam tapi tetep berusaha keras bergaul.

Satu hal yang pasti aku ingat dari jaman sekolah hingga kuliah aku jarang banget jajan di kantin, kalo jaman sekolah aku jajan paling pas ada jadwal olahraga aja bahkan waktu kuliah aku hampir gak pernah jajan di kantin kampus, kenapa? jelas karena gak punya duit dong, eh gak dhing, Alasannya gak bisa diungkapkan, bukan karena rahasia tapi memang karena sulit dijelaskan, aku sendiri gak tau rasa ini itu istilahnya apa gitu.

Pokoknya ada hal-hal yang mudah dilakukan orang tapi berat aku lakukan, salah satu contohnya ya itu “gak suka jajan di kantin dengan situasi yang ramai dan sekitarnya”.

Tapi ya gitu deh, semenjak aku tahu istilah introvert dan menyadari bahwa karakterku cinderung introvert, aku justru lebih mengenal diriku sendiri, dimana dulu aku sering merasa aneh tapi sekarang enggak. Jadi menurut versiku introvert itu meski entah bagaimana prosesnya namun bisa mulai muncul dan menonjol bahkan kembali berkurang seiring berjalannya waktu bahkan mungkin karena faktor lingkungan, gitu!

Salam Malu-malu,
Dari Pojokan

Share :

Facebook Twitter Google+
12 Komentar untuk "Bagaimana Proses Terbentuknya Karakter Introvert?"

Hi Mba Widha, salam kenal ya. Introvert bisa berubah seiringnya jika kita percaya diri mba, untuk mengembangkan rasa percaya dirinya bisa baca buku-buku motivasi di pasaran dan juga peranan keluarga yg paling penting. mulai biasakan memulai bicara duluan dengan keluarga mba, nanti akan terbiasa jika dgn lingkungan luar. karena tulisan mba menarik2, ini semua bisa dijadikan bahan diskusi dengan teamn sehingga tidak introvert lg hehe.

semangat yaa

"pendiam, mudah tersinggung dan gampang marah"
kalo dirumah bawaannya gitu, beneran loh

Salam mb Gisca, aku sudah lama baca komennya, pengennya aku jawab dengan postingan tapi belum sempat. Suatu saat aku pasti posting soal bagaimana introvert ke ekstrovert menurut perasaanku belaka :)

Seolah-olah pada gak pengertian gitu kan? Sementara kita sulit menjelaskan jadinya serasa asing dengan keluarga sendiri :)

Sama mbak,aq jg asli introvert.udah coba berubah and lebih xman jd diri sendiri aja.

Betul sekali, lebih nyaman jadi diri sendiri. Dan kita punya cara sendiri untuk bahagia *eaaaaaa

Mba widha. ASSALAMU'ALAIKUM.
salam kenal. Entah kenapa baca blog mba widha saya banyak kesindir. Soal masa lalu yg rada kecowokan juga. Saya inget saya suka power ranger, beli robot, tamiya. Tapi main karet sama anak perempuan gabisa sampai jadi anak bawang terus dibikin nangis. *lah curhat?*
Saya sendiri baru ngeh saya introvert sejak SMA. Temen dikit. Berbaur juga gbisa sama sembarang org. Makin mateng makin kerasa kali ya /?
Tapi bener mba
Lewat tulisan kita bisa bawel. Kyk org seru pdhl aslinya lbh diem lol. Thx mba. Blog nya menginspirasi bgt. Semoga yg introvert jg pada langganan baca xD

Wa'alaikumsalam...
Salam kenal diterima.
Nah, kan! Lewat tulisan gini juga bisa nemuin sesama introvert. Mungkin dilingkungan terdekat kita terlihat aneh, tapi diluar sana aslinya ada aja yang serupa. Intinya kita gak sendiri, Semangat......

Semua tulisannya cocok banget ga ada yang dibuang .. Really I feel that moment .. but very inspired me as introvert :)

yes...berarti gak sendirian :)

Saat saya (berusaha) berbicara pada orang baru kenapa mereka kok jadi kebingungan, dan saya juga merasa kebingungan juga. Apa itu normal?

Aku pun kadang merasa begitu, bahkan cinderung diem kalo gak diajak ngobrol duluan

Baca Juga:

Back To Top