Selasa, 11 Februari 2020

Ketika Introvert Menikah Karena Semua Introvert Akan Menikah Pada Waktunya

Buat introvert yang galau kapan nikah harap tenang dan yakinlah bahwa semua introvert akan menikah pada waktunya. Sebagai introvert aku prinsipnya mau nikah kalau udah benar-benar manteb alias udah yakin mau nikah gitu aja. Soal usia udah 30+? Gak masalah, padahal tekanan dari alam sekitar mulai terasa mencekam, misal mulai dijodoh-jodohin.



Saat dijodohin masih belum ingin nikah, jadi ya aku gak mau. Aku gak pernah pacaran alias rajin ngejomblo, tanya kenapa? Ya karena itu tadi mau nikahnya kalau udah yakin dan gak mau pacaran apalagi sekedar coba-coba, jadi intinya setia pada satu orang saja jadi nol mantan.

Dan suatu ketika aku udah yakin pengin nikah, lalu berdo'a dan akhirnya ujug-ujug mak bedunduk ketemu pria yang tadinya nawarin produk untuk jualan. Awalnya bahas jualan lama-lama jadi kesono-sono. Sebelum bilang iya untuk berkomitmen aku udah bilang kalo aku orangnya gak suka keramaian dll bahkan aku suruh baca blog ini. Dia bilang gak masalah soal introvert.

Terus? Terus ya udah nikah aja.

Ya gitu doang....

Lalu apakah ada efek samping berkaitan dengan jiwa introvert? Tentu iya.

Jadi ceritanya pas nikah pengin acara ijab doang, pakai catering biar gak ngerepotin tetangga. Tapi gak taunya ortu sebar undangan. Mau nentang ortu udah gak mungkin, ya udah aku ngalah hingga akhirnya yang terjadi terjadilah. Nuansa ramai tercipta deh!

Aku tinggal di desa jadi kalo hajatan otomatis melibatkan orang sekitar dan karang taruna. Orang sekitar banyak yang datang tapi ya rumpian pedas dimana-mana menyoal aku orangnya diem suka dikamar doang gitu, enggan salaman dll.

Karang taruna gimana? Awalnya bilang gak bisa datang! Tapi akhirnya dateng. Tapi konon itu bukan karena balas dendam melainkan sebelumnya ada masalah keributan waktu hajatan tetangga hingga tempatku ikut keboikot. Ya basa jawanya kan ada 'nyinom', dulu waktu SMA aku kadang datang tapi setelah aku sekolah ke Semarang dan lanjut rantau ke Jogja ya otomatis makin gak keliatan.

Efek hajatan waktu nikah itu ya rasanya jelas-jelas seperti dimusuhi banyak orang gitu, digunjingin ini itu. Masalahnya ya itu tadi karena aku sukanya diem dikamar. Ya mau gimana lagi, terkadang aku gak bisa kontrol diri dan memilih menghindari keramaian alias pilih menyendiri.

Tapi ya sudahlah aku terima saja, gak papa dan terimakasih buat yang sudah membantu acara hajatan, aku tau mereka membantu untuk ortuku bukan untukku. Kalo mau menggunjingku ya silakan. Dan andai mereka tau hajatan yang ramai sedemikian rupa itu bukan keinginanku apakah mereka tidak menggunjingku? Andai mereka tau aslinya aku pengin sederhana ijab doang apakah mereka tetap menggunjingku? Entahlah. Yang pasti aku tidak mungkin menjelaskan kepada mereka dan tidak mungkin meminta mereka untuk menerima jiwa introvertku. Bagiku yang penting suamiku mau menerimaku.

Udah gitu aja...

Buat introvert yang masih galau belum nikah selamat menantikan kehadiran jodohnya. Intinya sih kalo udah yakin pasti ada jalan, ketika udah yakin mau nikah tinggal berdo'a gitu aja. Kalo soal nikah menurutku sih mending nikah sederhana aja, dari pada untuk pesta gede-gedean ya mending uangnya buat kebutuhan setelah nikah. Selain itu juga mungkin gak nambah jadi gunjingan tetangga, kalo tinggal di kota mungkin gak begitu berasa, tapi kalo di desa dijamin gunjingan dimana-mana. Dan selaku introvert yang pendiam akhirnya aku makin kondang dilingkungan sekitar, *kondang gak pernah keluar (ndelik wae...).


Salam malu-malu,
dari pojokan

0 komentar:

Posting Komentar