Selasa, 11 Februari 2020

Ketika Introvert Menikah Karena Semua Introvert Akan Menikah Pada Waktunya

Buat introvert yang galau kapan nikah harap tenang dan yakinlah bahwa semua introvert akan menikah pada waktunya. Sebagai introvert aku prinsipnya mau nikah kalau udah benar-benar manteb alias udah yakin mau nikah gitu aja. Soal usia udah 30+? Gak masalah, padahal tekanan dari alam sekitar mulai terasa mencekam, misal mulai dijodoh-jodohin.



Saat dijodohin masih belum ingin nikah, jadi ya aku gak mau. Aku gak pernah pacaran alias rajin ngejomblo, tanya kenapa? Ya karena itu tadi mau nikahnya kalau udah yakin dan gak mau pacaran apalagi sekedar coba-coba, jadi intinya setia pada satu orang saja jadi nol mantan.

Dan suatu ketika aku udah yakin pengin nikah, lalu berdo'a dan akhirnya ujug-ujug mak bedunduk ketemu pria yang tadinya nawarin produk untuk jualan. Awalnya bahas jualan lama-lama jadi kesono-sono. Sebelum bilang iya untuk berkomitmen aku udah bilang kalo aku orangnya gak suka keramaian dll bahkan aku suruh baca blog ini. Dia bilang gak masalah soal introvert.

Terus? Terus ya udah nikah aja.

Ya gitu doang....

Lalu apakah ada efek samping berkaitan dengan jiwa introvert? Tentu iya.

Jadi ceritanya pas nikah pengin acara ijab doang, pakai catering biar gak ngerepotin tetangga. Tapi gak taunya ortu sebar undangan. Mau nentang ortu udah gak mungkin, ya udah aku ngalah hingga akhirnya yang terjadi terjadilah. Nuansa ramai tercipta deh!

Aku tinggal di desa jadi kalo hajatan otomatis melibatkan orang sekitar dan karang taruna. Orang sekitar banyak yang datang tapi ya rumpian pedas dimana-mana menyoal aku orangnya diem suka dikamar doang gitu, enggan salaman dll.

Karang taruna gimana? Awalnya bilang gak bisa datang! Tapi akhirnya dateng. Tapi konon itu bukan karena balas dendam melainkan sebelumnya ada masalah keributan waktu hajatan tetangga hingga tempatku ikut keboikot. Ya basa jawanya kan ada 'nyinom', dulu waktu SMA aku kadang datang tapi setelah aku sekolah ke Semarang dan lanjut rantau ke Jogja ya otomatis makin gak keliatan.

Efek hajatan waktu nikah itu ya rasanya jelas-jelas seperti dimusuhi banyak orang gitu, digunjingin ini itu. Masalahnya ya itu tadi karena aku sukanya diem dikamar. Ya mau gimana lagi, terkadang aku gak bisa kontrol diri dan memilih menghindari keramaian alias pilih menyendiri.

Tapi ya sudahlah aku terima saja, gak papa dan terimakasih buat yang sudah membantu acara hajatan, aku tau mereka membantu untuk ortuku bukan untukku. Kalo mau menggunjingku ya silakan. Dan andai mereka tau hajatan yang ramai sedemikian rupa itu bukan keinginanku apakah mereka tidak menggunjingku? Andai mereka tau aslinya aku pengin sederhana ijab doang apakah mereka tetap menggunjingku? Entahlah. Yang pasti aku tidak mungkin menjelaskan kepada mereka dan tidak mungkin meminta mereka untuk menerima jiwa introvertku. Bagiku yang penting suamiku mau menerimaku.

Udah gitu aja...

Buat introvert yang masih galau belum nikah selamat menantikan kehadiran jodohnya. Intinya sih kalo udah yakin pasti ada jalan, ketika udah yakin mau nikah tinggal berdo'a gitu aja. Kalo soal nikah menurutku sih mending nikah sederhana aja, dari pada untuk pesta gede-gedean ya mending uangnya buat kebutuhan setelah nikah. Selain itu juga mungkin gak nambah jadi gunjingan tetangga, kalo tinggal di kota mungkin gak begitu berasa, tapi kalo di desa dijamin gunjingan dimana-mana. Dan selaku introvert yang pendiam akhirnya aku makin kondang dilingkungan sekitar, *kondang gak pernah keluar (ndelik wae...).


Salam malu-malu,
dari pojokan

Kamis, 11 Juli 2019

Orang Introvert Susah Lulus Kuliah? Sulit Menjalani Proses Kuliah? Calon Pengangguran?

Dalam dunia introvert banyak paradigma atau bahkan ketakutan ini itu. Misal orang introvert susah jodoh, apakah orang introvert bisa sukses dan kalau didunia pendidikan misalnya orang introvert susah lulus kuliah, sulit menjalani proses kuliah dan ketika sudah lulus kuliah mau kerja apa? dll. Dan apakah semua itu benar? Tergantung yang jalanin sih, aku sendiri juga mengalami ketakutan-ketakutan itu.



Aku dulu SMA di desa, lalu pengin kuliah ambil jurusan yang berbau-bau teknologi seperti IT atau bidang kreatif seperti bikin animasi dan semacamnya. Tapi gak jadi karena tempat kuliahnya yang bagus itu (meski swasta) posisinya di Jogja. Entah mengapa saat itu aku gak mau kuliah di Jogja, aku mikirnya gak cocok dengan lingkungan pergaulannya gitu.

Introvert Akhirnya Masuk Kuliah


Pada akhirnya aku kuliah di Semarang, cuma ambil D3 doang karena mikirnya nyoba dulu aja entar kalo lulus bisa kuliah lagi gitu kan. Aku kuliah di Politeknik Negeri Semarang bertempat di Tembalang, searea sama UNDIP karena POLINES itu dulunya memang bagian dari UNDIP tapi kemudian berdiri sendiri.

Entah mengapa dulu aku ambil jurusan Administrasi Niaga, beruntung sekali semua tidak sengeri yang aku bayangkan. Karena kuliah di Polines Jurusan AN saat itu gak jauh beda seperti kala SMA yakni masuk jam 7 pagi pulang jam 2 siang, hari Senin dan Kamis pakai seragam. Aku masuk kelas pagi jadi jadwal kuliahnya sudah pasti gak ngacak gitu, kalau yang kelas sore memang jadwal kuliahnya kadang masuk pagi kadang masuk sore atau siang.

Introvert Semasa Kuliah Dan Nilai Terburuknya


Aku menjalani kuliah biasa aja, maksudnya biasa datang duduk diam pulang kos gitu. Pelajaran yang paling gak aku suka adalah bahasa inggris, dimana nilainya dapat rekor terburuk yakni pernah dapat nilai D paling sering dapat nilai C, pernah dapat nilai AB sekali tapi aku rasa itu pak Dosennya yang khilaf *hahaha.

Aku merasa mengalami kegalauan itu waktu PKL dan awal-awal nyusun Tugas Akhir. Dulu aku PKL di PLN Ungaran yang seberang pabrik Nissin itu loh. Saat PKL itu hawanya seperti gak cocok kerja kantoran, dan sebenarnya aku tau ibu yang di PLN itu menilaiku tidak seperti yang lainnya yang layak seperti orang bekerja. Mungkin aku dianggap terlalu pendiam dan aneh, tapi untungnya teman PKL itu orangnya baik-baik jadi meski aku pendiam tetep gak dikucilkan. (Teman PKL kala itu orang Semarang semua, namanya Yuni, Yanti, Yuli). Aku ingat PKL-nya dulu Agustus 2008, udah lama dong? Ya iya, gak tau apa aku ini udah tua –hehehe-.

Introvert Galau Masalah Tugas Akhir Kuliah


Waktu Tugas Akhir yang bikin galau adalah aku dapat pembimbing dimana satu kelas pembimbingnya gak ada yang sama denganku. Udah gitu kan bahan Tugas Akhir itu harus melakukan survei ke tempat-tempat usaha langsung. Bikin proposal, bikin kuesiner ini itu, terus masalahnya apa? Ya masalahnya aku bingung mau ambil dimana, aku takut ngajuin proposal, takut ditolak. Dan akhirnya kala itu aku ngajuin lokasi survey di salah satu dealer YAMAHA di Klaten.

Selesai ngajuin proposal dan survei itu lanjut galau ngajuin proposal ke pembimbing. Teman sekelas gak ada yang sama, gak ada temennya bimbingan. Tapi ya udah gak papalah, lanjut aja terus. Dan suatu ketika aku mulai rajin ke perpus liat-liat TA lulusan sebelum-sebelumnya. Hingga akhirnya bolos sehari buat ngerjain TA, bodohnya aku kala itu bolos gak liat-liat jadwal kuliah. Nah waktu bolos itu ternyata ada jadwal kuliah yang dosennya adalah pembimbing ke II. Hari berikutnya waktu masuk kuliah ada teman bilang “wong anteng wingi nang ndi, goleki emak mu loh”, katanya bu dosen waktu absen bilang “Widhawati ini yang bimbingan sama saya kan, kok gak masuk kemana”. Hari berikutnya mau bimbingan rasanya deg-degan gimana gitu, takut dimarahi tapi ternyata tidak, karena ternyata eh ternyata bu dosen yang terkenal galak itu baik kok, aku gak pernah dimarah-marahi waktu bimbingan.

Introvert Akhirnya Lulus Kuliah


Dan akhirnya September 2008 ujian lulus, Oktober wisuda tapi aku gak berangkat. Hal yang paling aku ingat hanyalah gak pernah jajan di kantin dan gak berangkat wisuda itu aja, selebihnya kalau kuliah ya datang duduk diam pulang kos. Tapi kalau ada tugas kelompok ya ngerjain, kalau disuruh maju presentasi ya maju. Tetap bergaul ma teman-teman meski saat mereka ngobrol aku hanya jadi pendengar yang sesekali nyletuk apa gitu.

Meski sempat galau-galau gimana gitu tapi selaku introvert aku gak merasa kalau susah lulus kuliah atau sulit menjalani proses kuliah. Karena pada dasarnya tergantung yang jalanin, kalau nurutin hawa takut ini itu, diam gak mau gaul dengan teman, gak berani maju presentasi atau semacamnya tentu saja bakalan susah lulus atau sulit menjalani proses kuliah.

Introvert Setelah Lulus Kuliah


Nah dulu mikirnya habis lulus D3 pengin kuliah lagi gitu kan? Tapi pada akhirnya gak kuliah lagi karena aku mikirnya mending kerja aja gitu. Waktu masuk dunia kerja itu pun akhirnya jadi masalah baru, masalahnya adalah aku gak pernah cocok kerja kantoran jadi berulang kali jadi kutu loncat. Lalu milih jualan online dan jadi full time blogger. Kerjaannya dikamar dikira pengangguran gitu. Tapi ya gak papa dipandang pengangguran dan gak keren, yang penting adalah aku bisa dapat penghasilan gitu aja.

Aku adalah introvert yang mengutamakan kenyamanan, soal status sosial itu gak perlu. Status kerjaan gak jelas dan dicibir itu gak masalah, mereka tuh gak tau betapa nyaman dan tentramnya bisa bekerja yang gak jelas kayak aku gini (*hahaha…). Tapi sebenarnya risih juga sih ketika ada orang lain yang nyuruh-nyuruh kerja kantoran atau nyariin kerjaan ini itu, mereka seolah gak mandang bahwa aku yang dirumah aja ini juga bisa dapat penghasilan.

Aku menulis seputar introvert susah lulus kuliah, sulit menjalani proses kuliah, calon pengangguran ini karena sepertinya banyak adek-adek yang berjiwa introvert kawatir tentang ini. Intinya ya itu tadi tergantung yang jalanin dan yang terpenting adalah meski pendiam tapi jangan lupa tetap bergaul ma teman biar gak terkucilkan, kalau ada tugas kelompok ya ikut ngerjain, kalau ada tugas presentasi ya maju aja kalau perlu banyak latihan ngomong biar gak grogi waktu maju presentasi. Kalau soal kerjaan ya pilih aja yang paling cocok, paling nyaman. Karena pada umumnya orang introvert itu milih pekerjaan berdasarkan rasa nyaman. Udah gitu aja.


Salam malu-malu dari pojokan,
IG @widhawatitok

Selasa, 02 Juli 2019

Introvert Melankolis Diam-diam Hobi Nangis

Blog curhat tentang introvert ini udah lama gak update tapi ternyata satu atau dua masih ada yang membaca. Meski hanya curhat yang kadang gak jelas tapi ternyata ada yang merasa dapat masukan positif dari blog ini. Rasanya aku udah pernah nulis ini itu terkait introvert yang aku rasakan. Memang sih setiap introvert itu gak sama persis tapi kadang ada yang pengalamannya mirip.

Mungkin dulu aku udah pernah bilang bahwa aku gak suka dengan kata kasar, bagiku kata (maaf) “anj*ng, gobl*k, bangs*at dan semacamnya itu udah termasuk kasar setara dengan bajing...tuttt….. (anggep aja sensor). Selain itu ada rahasia lain, dimana sampai saat ini aku gak tau gimana cara ngatasinya. Apa itu? Yaitu soal hati yang terlalu melankolis. Bisa dibilang aku introvert yang diam-diam hobi nangis.



Misal ponakan dibentak pakai kata kasar, didalam dada serasa mak sirrrrr... (tersayat sayat gitu), seketika mata bisa berkaca-kaca. Apalagi kalo misal aku gak ada niat jahat atau niat nyakitin tapi ada orang dekat yang gagal paham dikiranya aku mau jahatin, itu rasanya lebih dari sekedar mak sirrrrr….

Atau misal ada orang dekat yang ngledekin kok gini kok gitu itu juga bisa mak sirrr….

Nah, rasa-rasa mak sirrrr… lalu berkaca-kaca ini gampang muncul jika yang ngatain kasar atau yang menyinggung itu keluarga atau orang-orang dekat. Kalo cuma tetangga jauh apalagi gak kenal gitu ya bodo amat gitu kan….

Masalah hobi nangis itu dari dulu sampai sekarang memang masih kadang terjadi, mau dikendaliin kayak apapun kalo ada orang dekat yang kata-katanya kasar atau nylekit pasti diam-diam nangis alias mewek.

Bawah mata sampek hitam alias mata panda banget entah itu karena hobi nangis, kurang tidur, atau anemia atau entahlah…..

Selaku introvert yang diam-diam hobi nangis maka aku selalu sedia payung sebelum hujan alias stok tisu di kamar gak boleh kosong. Kalau udah nangis gitu biasanya sebisa mungkin menghibur diri dengan kata “sabar dan ikhlas”. Lalu biasanya ingat Tuhan, lalu ingat inilah aku apa adanya (harus bisa menerima diri sendiri) dan apapun yang ada atau terjadi harus diterima disyukuri. Yah pokoknya sok tabah gitu sambil mak srrroootttt (nyemburin ingus pakai tisu).

Aku gak tau sih apakah introvert lainnya itu ada yang sepertiku, dimana hobinya kadang diam-diam nangis atau sekedar berkaca-kaca atau malahan berbeling-beling nangis berdarah-darah gitu?


Salam malu-malu,
IG @widhawatitok

Minggu, 03 Februari 2019

Tentang Introvert Yang Terlalu Peka

Aku tidak tau apakah ‘tentang introvert yang terlalu peka’ ini dirasakan oleh orang introvert pada umummnya? Terlalu peka disini maksudnya adalah bisa tau sesuatu tentang orang lain. Biasanya otomatis jaga jarak pada,seseorang yang dirasa gak beres.

Tapi ketika tau sesuatu aku hanya diam saja alias disimpan dalam hati. Takut salah atau takut jadi sok tau. Menulis ini pun sebenarnya aku juga takut merasa sok tau (mohon maaf ini niatnya sharing aja).

Misal ketika ada orang berbohong bisa merasakan bahwa orang itu gak beres. Entah mengapa kadang gak suka dengan seseorang karena merasa orang itu bermasalah.

Pernah suatu ketika ada pendatang baru, orang-orang saat itu suka padanya karena dia ramah dan nampak baik. Tapi entah mengapa aku otomatis jaga jarak dengannya. Dan akhirnya pada suatu ketika dia terusir karena terjadi kasus.

Pernah juga suatu ketika aku merasa seseorang itu gak beres tapi aku lihat dia baik-baik saja. Dalam hati bilang mungkin dugaanku salah. Dan akhirnya suatu ketika aku dengar dia melakukan sesuatu yang gak baik.

Pernah juga dulu waktu SMP aku gak suka sama seseorang, dan ternyata memang iya ada yang gak beres karena suatu ketika perbuatan orang itu terbongkar.

Yah memang kadang aku gak tau sebenarnya apa yang terjadi pada seseorang, tapi entah mengapa dalam hati merasa ada yang gak beres gitu dan gak beresnya itu tentang apa belum tau.

Ketika sesuatu terbongkar saat itulah bilang dengan diri sendiri ‘oalah orang itu penipu’, ‘oalah orang itu selingkuh’, ‘oalah orang itu suka ambil punya orang’, ‘oalah ternyata orang itu suka utang tapi gak mau bayar’. ‘oalah orang itu …’.

Intinya ada kejadian-kejadian yang aku sendiri gak tau mengapa demikian, seolah feeling jadi kenyataan. Mungkinkah peka ini karena kebiasaan suka diam dan menganalisa sesuatu? Entahlah, karena aku sendiri juga gak tau apakah hal ini dirasakan oleh introvert lainnya atau enggak. Tapi dengan menulis ini semoga ada yang mau sharing deh.

Salam malu-malu,
dari pojokan